Thursday, 25 August 2011

Apa Maknanya Aku Melangkah? #1

ALLAAH ghayatuna, ARRASUL qudwatuna, ALQURAN dusturuna, ALJIHAD sabiluna...
Sepuluh hari melangkah di bumi Semenanjung
Biar Bib tidak lahir di bumi Semenanjung,
Di sinalah Bib di'besar'kan, dua tahun...
Ke'cinta'an padanya sesuatu yang istimewa...
Di sini CINTA Bib berputik kali kedua...
Dulu CINTA itu kurang jelas dan aku kotorinya.

Setelah CINTA berputik kali ketiga,
dan CINTA ini memerlukan Bib ke sana;
beginilah Bib mengorak langkah...
12-14 Ramadhan
Air mata yang bergenang... syahdunya. Allah tebarkan kasihNya ke serata alam, dari barat ke timur, dari utara ke selatan... Mereka yang menyambut kasihNya berkumpul. ALLAAH...tiada ucapan mampu Bib ungkap melihat semangatnya  mereka...Allah hadirkan kasihNya bersama tanggungjawab untuk kita!
SABAR, ketuklah pintu hati mereka di segenap penjuru... Pintu mana akan Allah buka? Mungkin pintu yang ke 100 000 kita ketuk... dan DOA, sungguh Allah lah yang memberi hidayah.
15-17 Ramadhan
Tarikan apakah yang harus kita para daei mukmin risaukan? Tarikan syaitan yang menghiaskan, menCANTIKkan futur kita... Yup, cantik pada pandangan kita... tanpa sedar kita sedang futur.


Terjebak dalam jalan ini, bukan satu kebetulan... Kita DIPILIH...Kitalah QAEDAH SULBAH... tanggungjawab memikul sesuatu yang besar, yang suci; bukan pada bahu orang yang manja...dan kelak masihkah kita dipilih? minta istiqamah...minta thabat...


Indahnya ukhuwah itu kerana kami berkongsi ketawa yang sama, menggalas tanggungjawab yang sama...


18 Ramadhan
Kasih sayang seorang teman...Nur Akmal Azis...thanks again... Yup; benarlah bila niat kerana Allah, kita beroleh lebih dari apa yang kita rancang. Dia sentiasa sentiasa sentiasa berikan yang terbaik..TQ ALLAAH

Perjalanan ke Ansar diatur... tanpa phone, dengan bagasi besar...Lelaki tak waras, hujan lebat, lelaki India yang tidak dikenali- Bib pilih SABAR... hujan reda, lelaki India tolong bawa bagasi naik, turun tangga... Jalan lagi sikit ke hadapan dalam hujan renyai...sabar lagi, 5 minit, 10 minit dan tiba-tiba; "tunggu siapa Bib?"... Kak Siti- Bib- beg- hujan- jalan... again and always, TQ ALLAAH

Ansar- sentiasa sibuk, seperti namanya- membantu... Kerja ini memang bukan untuk orang manja. Jangan pernah kalah dengan lelah. Next Mision- tajmik adek-adek di sana, di tempat yang menyimpan seribu satu kenangan pahit dan manis. TQ Kak Shahirah.

19-21 Ramadhan

Subuh...UM. KL central...Izzah balik "yoku gambatta! moga kita sama thabat" tak terucap... Kak Cah ajar SABAR... alhamdulillah phone da boleh guna... empat orang- masjid Jamek...penat...KL central...berpisah dengan misi yang sama destinasi berbeza...

Lewat malam- Kak Akhma... Ansar (sarang kami...hihi)

Big Mision...berhadapan dengan berhala singa besar... Sayang-sayang Bib, sebahagian dari KAMUS- bertemu kembali... tajmik adek-adek... 5:35, 6 point; iman-taqwa-jalan-dekat-jihad-untung... iftar...

Next day, tak berpeluang bersama habiskan misi...Mereka yang dapat teruskan perjuangan benar-benar orang terpilih...

Balik ke bumi mak bapa... LCCT...TQ Kak Azua, for the safe drive and for the sharing...

catatan ringkas, tetap panjang...
Bib kongsikan nilai tarbiyyah perjalanan Bib dalam bahagian dua
inshaAllah...

Wednesday, 10 August 2011

Bertanya Pada Diri, Jawapannya Hanya Pada Ilahi...

Istighfar...



Aku bertanya soalan yang tak pasti...


Thabatkah dia?
Kuatkah dia dengan dugaan?
Mampukah dia bertahan?
Ke manakah dia di kelapangan waktu ini?
Siapakah di sampingnya ketika sedih?
Siapa bersamanya untuk ingatkan kalam Allah?
Masihkah dia yakin dengan jalan ini?
Percayakah dia pada janji Allah?
Kuatkah hatinya dengan cinta Allah?



Aku bertanya itu dan ini tentangnya
Lalu aku bertanya pada diri...


Yakinkah aku??!
Kuatkah aku??!
Thabatkah aku??!



Sesungguhnya hanya Allah yang mengetahui
di mana kami...
sekuat mana kami...
jalan mana yang kami tempuh.



Dan aku
sekali lagi tewas...
masih ada sisa cinta nista di hati
masih lagi...



Allah, Tuhan kami...
sungguh jiwa kami dalam genggaman Mu.
Engkau menjaga ku, Engkau menjaganya.
Hilangkan kerisauanku tentangnya...
Allah,
berikan kami kekuatan untuk genggam cinta dunia di tangan,
agar tiada kami pernah menangis bila saat untuk melepaskannya...
berikan kami kekuatan untuk kami sematkan cinta akhirat di hati,
agar tiada kami pernah untuk cuba melepaskan cintaMu.


Pagi ni bertolak ke Haneda inshaAllah. Semoga misi balik Malaysia diredhai Allah!

Sunday, 7 August 2011

Hidup Umpama Rubik's Cube

Bismillahirrahmanirrahiim...

Rubik's Cube. Bib main Rubik's Cube sejak dari Form 5. Waktu tu memang addicted dengan permainan ni. HUHU lagha~lagha~

Dan... Bila di Jepun, Bib jumpa Rubik's Cube, terus rasa nak beli...mula dah; perangai lama datang kembali. Tapi waktu beli tu Bib bertekad tak nak addicted sangat tau...betul! Pada Summer Camp budak-budak Toyama yang lepas, Bib main cube sambil membebel pasal exam dah nak dekat dan tak start study lagi (? kot). Lalu Kak Asma pun kata (lebih kurang begini);

"Hidup ni memang sukar. Macam Rubik's Cube ni... tapi kena selesaikan."

Okeh! Ini satu point. Hidup kita memang sukar, banyak dugaan. Dan setiap dugaan tu memang nak atau tak nak kita kena hadapi.


Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (sahaja) mengatakan: "Kami telah beriman," sedang mereka belum diuji? Dan sesungguhnya Kami (Allah) telah menguji orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang yang benar, dan sesungguhnya Dia (Allah) mengetahui orang yang dusta.
al-Ankabut, 29: 2-3



Hidup tu harus dihadapi dengan sabar dan bersungguh-sungguh;

Dan taatilah Allah dan RasulNya, dan janganlah kamu berselisih; yang menyebabkan kamu gentar dan kekuatanmu hilang, dan bersabarlah; sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.
al anfal, 8: 46


Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa berada dalam taman-taman (syurga) dan mata air, keadaan mereka mengambil apa saja yang diberikan Tuhan kepada mereka. Sesungguhnya mereka sebelum itu (di dunia) adalah orang-orang yang berbuat kebaikan; mereka sedikit sekali tidur pada waktu malam, dan pada waktu akhir malam, mereka selalu memohon ampun (kepada Allah).
adz dzariyat, 51: 15-18


Dan setelah sebulan Kak Asma mengucapkan kata-kata tu, hari ni Bib menterjemahkan satu lagi point tarbiyyah melalui Rubik's Cube ni. Biasalah Bib lambat giler nak hadam tarbiyyah yang Allah bagi, haiyo...

Pointnya ialah; calit je tak cukup kena bagi celup habis! EH? Apakah itu??


 Sibgah (celupan) Allah: Siapa yang lebih baik sibghahnya daripada Allah? dan kepadaNya kami menyembah.
al-Baqarah, 2: 138

celup habis!


Kalau calit, (contohnya; calitkan french fries pada sos) tak semua bahagian yang kena, tapi kalau celup seluruh bahagian kena celupan tu. Manusia nak celup dengan apa? Dengan fikrah Islam.

Lagi, apa Allah kata?



Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kamu menurut jejak langkah syaitan. Sesungguhnya ia musuh  yang nyata bagi kamu.
al Baqarah, 2: 208

TOTAL

Samalah dengan Rubik's Cube ni..

Walau sedikit je bahagian yang tak siap, tak sempurna; belum boleh dikatakan sempurna, kan? Kalau waktu sekolah dulu cikgu selalu tanya kerja sekolah dah siap ke belum. Jawapan hanya ada dua je; dah siap ataupun belum. Kalau jawab 'sikit lagi' samalah dengan belum siap.


belum lagi sempurna



Islam atau Jahiliyah. Orang yang kata dia Islam dan ikut juga pemikiran lain, belum boleh dikatakan Islamnya sempurna, kan?


yakin ke selamat duduk atas pagar tu? meh turun ke taman Islam!!



Ya. Manusia itu memang tak sempurna. Kita bukan Nabi yang maksum. Tapi tiada alasan untuk kita ikut perbuatan Jahiliyah setelah kita mendengar seruan ke arah Islam, kan?


Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya kami telah mendengar seruan kepada iman: 'Berimanlah kamu kepada Tuhan kamu', maka kami pun beriman. Wahai Tuhan kami, ampunkanlah dosa-dosa kami, dan hapuskanlah daripada kami kesalahan-kesalahan kami, dan matikanlah kami bersama orang-orang yang berbakti.
Ali Imran, 3: 193

Hamba Allah yang kerdil ini, yang selalu tercungap dan marathon menuju syurgaNya; masih banyak lagi Jahiliyah yang perlu Bib (dan KITA) tinggalkan. Sama-samalah kita berusaha ke arah meraih redha Allah.

*Terima kasih ya Allah yang mengurniakan akal kepada pencipta Rubik's Cube. Alhamdulillah kali ni tak addicted*

Thursday, 4 August 2011

Mereka

Allah ya Rabbi, Subahanallah.

Tak mungkin Allah menciptakan aku lahir di dalam keluarga ini dengan sia-sia.

 Tiadalah aku mengukir rindu pada mereka melainkan mengharapkan Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang memberikan taufiq dan hidayah pada mereka.


Mak dan Bapa
mengajarkan aku sabar dengan ujian, mengajarkan aku erti merendah diri


abang Duke
mengajarkan aku tanggunngjawab


Adek
ajarkan aku ertinya sabar dalam mendidik



Syahman
buktikan aku nilai kasih sayang










Aimi dan Fahim
ajarkan aku erti sebuah pegorbanan


"Ya Allah ampunkan dosa-sosa kami, samada yang besar mahupun yang kecil, yang kami sedari mahupun yang tidak kami sedari.
Ya Allah kasihi mereka, lindungi mereka, berikanlah mereka kefahaman.
 Ya Allah kuatkan aku untuk jadi hambaMu yang taat, kuatkan untuk menyampaikan kalimah kebenaran, dan  pinjamkanlah juga aku kekuatan untuk jadi anak yang solehah kepada kedua ibubapaku, adik yang baik untuk abangku dan kakak yang bemanfaat untuk adik-adikku.
 Ya Allah, izinkan aku memasuki syurgaMu bersama mereka, dan jauhkanlah kami dari azab api nerakaMu. ameen..."

*semoga bib tidak lupa untuk  menitip nama mereka dalam setiap doa bib*

jarak jauh yang Allah ciptakan antara kami mengajarkan bib untuk cuba memberikan yang terbaik kepada mereka, dan semoga dengan jarak ini Allah berikan nikmatNya yang paling besar mereka.

Tiadalah aku tanpa Engkau, tiadalah kami tanpa Engkau. Sulamilah hidup kami dengan kasih sayangMu ya Allah.

There was an error in this gadget