Sunday, 4 March 2012

Perjalanan Mencari...

Alhamdulillah wastaghfirullah.

Tiaa apa yang mampu diungkap melain namaNya...

Tarbiyyah musim sejuk... Penghujungnya semakin tiba. Penghujung musim sejuk kali ini, bukan penghujung tarbiyyah insyaAllah.

Dua 'task' untuk diri musim ini... Salah satunya alhamdulillah sudah ditempuh. Dan mulai saat ini pasti banyak dugaan yang perlu dilalui. Tahu risokonya pada diri... Tapi untuk mentarbiyyah diri sendiri, dan untuk cuba membuang karat-karat jahiliyyah, mencabar diri sendiri itu pasti berbaloi insyaAllah. Rumah Islam.

Alhamdulillah dah pindah rumah baru, duduk bertiga. Jauh dari komuniti Melayu. Banyak duit yang diperuntukkan untuk rumah ini. Duit... Sejak plan nak pindah rumah (atau lebih tepat; sejak sebulan sebelum pindah), cuba berjimat... Dan waktu ni lah terfikir pentingnya duit... Yeah, walau kadang-kadang (kerap kali jugak) TERbeli benda mahal yang boleh dapat dalam harga yang murah... Owh, sangat kurushii jugak bila duit habis kat rumah je... Pernah terpaksa korbankan duit dari tabung baitulmuslim (ni pon kes cabar diri; kalo x memang x menabung) untuk keperluan harian. Banyak kali jugak kira bajet cukup ke tak kalau nak laksanakan 'task' yang kedua ni...

Sampai satu ketika, rasa macam duit cukup untuk task ni. Tapi bila tanya sorang kakak bajet dalam berepe. Dia kata kat sana nanti bawa sekian sekian yen. Pastu bib tanya harga tiket. Sekian sekian yen. Bib kira duit yang bib ade lebih... Hampir-hampir cukup. Rasa nak give up. Tapi bib rasa bib lagi akan menyesal seumur hidup kalau bib tak pergi kali ni. Boleh je pergi next time, tapi siapa yang yakin next time tu nyawa masih dikandung badan?

Kenapa nak sangat pergi ni? Pergi mana?

(sambung cerita) entah macam mana, (rasa) duit tu cukup. Bib contact kakak yang handle, minta dia tolong tengokkan harga tiket. Pastu dia cakap pasal credit card. Ye, credit card!

Waktu tengah jalan-jalan kat shopping complex, Bib call mak, minta izin dia benarkan bib pergi. Tahu dia tak suka bib pergi sana. Tapi, ye lah... Yang Mengizinkan mak kita berkata pun Allah, kan? Alhamdulillah, akhirnya mak izinkan. "pergilah, ni dah kali kedua minta". pastu bib minta tolong kakak yang handle, soh dia tengok harga tiket. Mahal katanya. Better bib beli tiket yang dari Malaysia. Hmm... Tapi entah kenapa keberatan nak 'balik Malaysia dulu'. Sebab tak pernah lagi beli tiket sendiri, macam-macam lah pasal booking,ckredit card bib tanya kakak. Kalau guna credit card bayaran dia potong bahagian bulan seterusnya... So, cukuplah duit... Tapi fikir jugak, nak pergi berapa haribulan? Nak sama tarikh ngan akhwat lain ke tak? Nak join penuh ke tak? Nak naik dari Malaysia ke tak? Yang murah ke mahal? Alhamdulillah... Jalan ni yang bib pilih... Join penuh.

Tahu, keputusan mendadak ni memang banyak merumitkan banyak pihak. Huu... Jazakillahukhairankatsira kat semua yang membantu dan mendoakan... Terima kasih Allah.

Sebelum berpisah dengan rafiqah, banyak pesan dieorang. Tanya balik apa niat nak ke sana. Kalau jeles akhwat lain jaulah ke Europe, Mesir dan Korea... kalau nak beli barang murah... bukan dengan tiket tiga kali ganda mahalnya... bukan ke negara 'miskin' itu tempatnya. Allah...

Sekarang. Tingkat 12 Shinjuku eki. Hanya Allah tahu niat asal... Semoga niat ini benar. Kalau dulu tersilap niat, perbetulkanlah wahai diri... Biar rahsia.

Indonesia. Kenapa engkau? :)
There was an error in this gadget