Thursday, 21 June 2012

Atok Dah Pergi.

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum wbt.

Semoga Allah membahagiakan kalian. :)

Alhamdulillah wa Astaghfirullah.

Satu-satu ujian.

Pagi tadi bila Bib on skype, baca mesej Mak (mungkin juga bapa atau abang yang tulis)

Salam. Datuk dah takda. Meninggal jam 9 malam tadi. ...ok, jaga diri.

Pagi tadi, Bib tak lah terkejut sangat sebab semalam Mak dah kata yang dia akan balik kampung malam tu jugak dengan pak cik sebab doktor kata dah takda harapan untuk Atok. ...dan sebab Bib sangat sibuk menyiapkan 志望理由 shibouriyuu. Tak tahu nak terjemah apa, cari sendiri nanti k?

Lepas dah hantar shibouriyuu tu, banyak kali juga tertanya-tanya Mak bacakan ke tak kalimah syahadatain kat Atok. Menyesal kenapa lupa nak pesan kat Mak. Sudah la Bapa tak pergi sekali.

Tadi baru call Mak. Mak kata Bapa dengan Abang baru sampai kampung. Adik-adik yang lain pulak kat kampung sebelah Bapa, Sibu.

Mak kata bas Mak pukul 8 malam. perjalanan ke kampung memakan masa 6 hingga 7 jam. Atok meninggal pukul 9. Jadi Mak memang tak sempat jumpa. Nasib baik mak sempat jumpa masa balik  cuti sekolah yang lepas.

Atok tak kena tanam lagi. Kesian jasad Atok. Orang Kristian kena tunggu semua ahli keluarga sampai, bari jenazah dikebumikan. Kata Mak hari Sabtu baru dikebumikan.

Allahu Allah.Sebak.

Emm... Ada orang yang keliru ke? ^^

Mak Bib mualaf. Ayahnya, yakni datuk dan keluarga Mak yang lain masih belum menerima Islam.

Berbeza perasaan kalau kehilangan ibubapa, kehilangan suami atau isteri, kehilangan adik-beradik. Ya Allah, semoga Mak lebih mendekatiMu dengan kehilangan ini.

Kehilangan ini.

Atok sebelah Bapa Bib pun dah pergi, Allah dah ambil balik... :')

Tapi perasaan kali ini...

Perasaan 'tak sempat'.

Dulu, sebelum Atok pergi; berangan nak bawakan future husband  untuk keluarga sebelah Mak. Boleh sampaikan kefahaman kat diaorang.

Kali terakhir jumpa Atok, Atok kata dulu memang dia tak suka Mak kahwin dengan Bapa. Tapi (bila tengok anak-anak Mak comel dan pandai belaka, eheh) sekarang; walaupun Mak 'masuk Melayu' (dia memang tak faham yang Mak anuti bukan kaum, tapi Islam tu sendiri^^), dia suka sebab selalu balik kampung lawat dia. Tak pernah miss bawa kitaorang sekali... :') Waktu Atok cakap camtu Bib dah bergenang air mata, sayu... Tengok Mak dengan Bapak pun dah berkaca-kaca mata. kih kih... Setelah sekian lama, itulah kata-kata penerimaan Atok terhadap perkahwinan Mak dan Ayah.

Sepanjang usia ini, kitaorang adik beradik hanya mampu memahami bahsa Iban yang Nenek dan Atok gunakan. Faham tapi tak tahu nak jawab balik dalam bahasa Iban macam mana... Begitulah hingga akhir hayat Atok, cuma ada beberapa kali kitaorang berjaya bercakap dalam bahasa tu^^

Sekarang Atok dah pergi... Biarlah Allah yang tentukan nasib Atok. Cuma terkilan sebab tak sempat sampaikan kebenaran pada Atok.

Berapa banyak kali lagi kesempatan tu akan lari? Barapa orang lagi yang akan pergi begitu sahaja tanpa mendengar kebenaran?

Wahai yang memegang panji Islam, tolong sini yuk! :') Ada baaaaaaaaaaanyak kerja kat sini. Siapa Mus'ab yang akan datang membawa pencerahan di sini?

Awak, Atok dah takda. Awak dah takleh jumpa dia.


Muhammad.
Ketika Abu Talib pergi selamanya
ketika penduduk Taif menolaknya,
tiada kata berputus asa
biar sedih menyelubungi rasa
tapi tidak membelengu langkah.

teru terus maju.

Syaaban. syahdu...
:)

Sunday, 17 June 2012

Bicara Sabar: Air Mata

Terik matahari di luar sana, hanya mampu membiaskan cahaya pada matanya, tapi belum mampu mengeringkan air yang sentiasa tumpah dari matanya.


Kamu yang bertanya khabarku, terima kasih kerana merindu. Semoga Allah dan para malaikat merindui kamu juga. Terima kasih kerana tidak menampal di muka buku ku. Semoga Allah memelihara hati kita. Sayang kamu. Moga bertemu dalam doa, bersatu dalam tahajud, berpimpinan hingga ke syurga.
.....

Dia berkata, "Sebenarnya hanya dirimu sendiri yang memandang baik urusan itu. Maka (kesabaran ku) adalah kesabaran yang baik. Mudahan-mudahan Allah mendatangkan mereka kepadaku. Sungguh Dialah Yang Maha Mengetahui, Maha Bijaksana."
[Yusuf 12: 83]

Panasnya mata ini sudah tak tertahan, lalu mencurahkan lagi kandungan airnya. Bacaan seakan terganggu dengan sedu tangis. Lalu hanya hati yang melagu bacaan.


Dan menjawab, "Hanya kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku. Dan aku mengetahui dari Allah apa yang tidak kamu ketahui."
[Yusuf 12: 86]

Menyemai cinta menumbuh hasil, mengapa begitu sukar? Berkorban itu mudah bagiku, tapi tidak pada sabar. T_______T

Bila lagi? Kenapa tak faham? Mengapa sukar bergerak? Mengapa sukar berkorban?

Tak sabar untuk melihat cinta tumbuh. Mereka yang tak diuji begini hanya bisa menyatakan sabar, sabar, sabar.

Hati tergerak untuk menghubungi akhwat yang paling kental ku kira; akhwat Indonesia.

Aku kongsi cerita hati.

Aku    : Banyak menanangis Kak M..... ya Allah memang diuji sungguh jadi *** ni.

Kak M: Alolorhhh... Tapi bestkan dapat menangis? Coz lepas menangis hati akan menjadi lebih kuat, semangat untuk mentarbiyyah lebih menyala-nyala. Tapi satu keyakinan kita ubun-ubun mereka Allah yang Pegang.
Kak M: ...dan hidayah tu mutlak milik Allah yang Diberikan kepada orang-orang yang Dia Tahu layak mendapat hidayah tu.
Sabar. Bukan semua orang mendapat sesuatu dengan mudah. "Something wrong kalau dakwah yang awak bawa semuanya berjalan dengan lancar."

... Kamu menghendaki harta benda duniawi sedangkan Allah menghendaki akhirat (untukmu). Allah Maha Perkasa, Maha Bijaksana.
[Al Anfal 8: 67]

Apalah sangat mendapat hasil dunia. Bukan mengajak pada kita, tapi pada Allah. Allah. Bukan manusia yang kita mahukan, tapi redha Allah. Pujuk diri.

Tadhiyyah teruskan. Sabar. Ikhlas- senyap. Buat sungguh-sungguh. Sabar lagi dan lagi.

:')

Kalau ketika pensyarah bercakap di hadapan boleh saja mata menghujani kertas-kertas, apatah lagi di rumah sendiri. Lagilah menbanjir, sukar surut.

Mungkin ada saja menunding jari, mengata aku lemah. Tapi beginilah aku menerima dariNya. Mencari kekuatan dalm bicara Tuhanku; meski dalam tangisan.

Ingin selalu Allah yang menjadi penglihatanku, pendengaranku, bicaraku. Ingin selalu Allah yang meringankan bahuku, menggerakkan tangan dan kakiku. Peluk hatiku.

Terima kasih kerana mengurniakan malam-malam yang indah untukku, ya Allah.

Ya Allah, padamkanlah azab api neraka yang telah Engkau sediakan untukku dengan air mata ini. Moga saja bisa.

Senyum.

Tuesday, 12 June 2012

The Pencil

Perintah dari Tuhannya untuk dia turuti,
perintah untuk dikorbankan bukan haiwan,
bukan manusia biasa, tapi anaknya.
Kerana cinta, dia juga anaknya redha.
Ibrahim dan Ismail, kisah pengorbanan yang agung.

"Aku percaya!" tiap kali itu jawabnya.
Saat baringnya Nabi yang mulia dipangkuan,
duduknya tak berganjak walau kalajengking menyengat bisa.
Untuk Allah dan Rasul, jiwa dan seluruh hartanya,
"Untuk keluarga ku, aku tinggalkan Allah dan Rasul".
Kerana cinta. Dia Abu Bakar.

hihik... tak habis tulis. kisah pengorbanan yang banyak. sangat. sangat banyak! dan terus bersambung pastinya hingga zaman ini. tak pernah putus. Kamulah penerusnya!

err.. tu iklan.

The Pencil. Siapa pernah baca cerita ni? Literature sekolah menengah. Seorang budak laki dan pensil dia. tak ingat sangat. tapi...

Bib tak perlukan pensil tu untuk dilihat oleh orang lain. biar begini. senyap :)

menjadi julaibib.
mencari julaibib.

Bismillah!

sambung kerja!

Wednesday, 6 June 2012

Terima Aku Pada Malam Mu.

Takkan ku tanya ujian apakah yang maha dahsyat ini.
Takkan ku tanya dosa apakah yang membuatkan aku diuji sebegini.
Takkan ku tanya kenapa aku.

Di sini layaknya aku.
Diuji.

Cuma pintaku
beri aku kekuatan
untuk bersamaMu
saban malam.

Pilihlah aku. Terimalah aku.

Yang merindui,

namun yang maha lemah juga,

Aku, ya Allah.

Aku hamba yang selalu berdosa.

There was an error in this gadget