Sunday, 17 June 2012

Bicara Sabar: Air Mata

Terik matahari di luar sana, hanya mampu membiaskan cahaya pada matanya, tapi belum mampu mengeringkan air yang sentiasa tumpah dari matanya.


Kamu yang bertanya khabarku, terima kasih kerana merindu. Semoga Allah dan para malaikat merindui kamu juga. Terima kasih kerana tidak menampal di muka buku ku. Semoga Allah memelihara hati kita. Sayang kamu. Moga bertemu dalam doa, bersatu dalam tahajud, berpimpinan hingga ke syurga.
.....

Dia berkata, "Sebenarnya hanya dirimu sendiri yang memandang baik urusan itu. Maka (kesabaran ku) adalah kesabaran yang baik. Mudahan-mudahan Allah mendatangkan mereka kepadaku. Sungguh Dialah Yang Maha Mengetahui, Maha Bijaksana."
[Yusuf 12: 83]

Panasnya mata ini sudah tak tertahan, lalu mencurahkan lagi kandungan airnya. Bacaan seakan terganggu dengan sedu tangis. Lalu hanya hati yang melagu bacaan.


Dan menjawab, "Hanya kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku. Dan aku mengetahui dari Allah apa yang tidak kamu ketahui."
[Yusuf 12: 86]

Menyemai cinta menumbuh hasil, mengapa begitu sukar? Berkorban itu mudah bagiku, tapi tidak pada sabar. T_______T

Bila lagi? Kenapa tak faham? Mengapa sukar bergerak? Mengapa sukar berkorban?

Tak sabar untuk melihat cinta tumbuh. Mereka yang tak diuji begini hanya bisa menyatakan sabar, sabar, sabar.

Hati tergerak untuk menghubungi akhwat yang paling kental ku kira; akhwat Indonesia.

Aku kongsi cerita hati.

Aku    : Banyak menanangis Kak M..... ya Allah memang diuji sungguh jadi *** ni.

Kak M: Alolorhhh... Tapi bestkan dapat menangis? Coz lepas menangis hati akan menjadi lebih kuat, semangat untuk mentarbiyyah lebih menyala-nyala. Tapi satu keyakinan kita ubun-ubun mereka Allah yang Pegang.
Kak M: ...dan hidayah tu mutlak milik Allah yang Diberikan kepada orang-orang yang Dia Tahu layak mendapat hidayah tu.
Sabar. Bukan semua orang mendapat sesuatu dengan mudah. "Something wrong kalau dakwah yang awak bawa semuanya berjalan dengan lancar."

... Kamu menghendaki harta benda duniawi sedangkan Allah menghendaki akhirat (untukmu). Allah Maha Perkasa, Maha Bijaksana.
[Al Anfal 8: 67]

Apalah sangat mendapat hasil dunia. Bukan mengajak pada kita, tapi pada Allah. Allah. Bukan manusia yang kita mahukan, tapi redha Allah. Pujuk diri.

Tadhiyyah teruskan. Sabar. Ikhlas- senyap. Buat sungguh-sungguh. Sabar lagi dan lagi.

:')

Kalau ketika pensyarah bercakap di hadapan boleh saja mata menghujani kertas-kertas, apatah lagi di rumah sendiri. Lagilah menbanjir, sukar surut.

Mungkin ada saja menunding jari, mengata aku lemah. Tapi beginilah aku menerima dariNya. Mencari kekuatan dalm bicara Tuhanku; meski dalam tangisan.

Ingin selalu Allah yang menjadi penglihatanku, pendengaranku, bicaraku. Ingin selalu Allah yang meringankan bahuku, menggerakkan tangan dan kakiku. Peluk hatiku.

Terima kasih kerana mengurniakan malam-malam yang indah untukku, ya Allah.

Ya Allah, padamkanlah azab api neraka yang telah Engkau sediakan untukku dengan air mata ini. Moga saja bisa.

Senyum.

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget