Tuesday, 18 December 2012

Diam Ku Menyakitkan

Maaf,
andai diamku menyakitimu,
kerana aku takut bicaraku 
akan lebih menzalimimu.

Maka biar aku pendam ini selamanya.
Biar hanya satu hati ini yang terguris,
kerana aku tahu Allah akan mengubatnya
lagi dan lagi.

:')



soal hati... kata-kata indah yang aku jumpai.
Hati ialah subjek yang paling tersembunyi, 
paling misteri, juga paling berseni. 
Keberadaan hati pada jasad insani 
berupaya menelan gelapnya kabut-kabut kemaksiatan, 
juga mengemudi naluri kepada kejayaan.
di sini. Indahkan?


Diam.
Pasti banyak saja yang menyakitiku,
bisa aku ceritakan pada dunia.
Tapi tidak.
Aku memilih untuk diam.

Kerana ada dakapan Allah untuk aku lontor segenap rasa,
menceritakan segala yang menyakitkan.
Lalu sembuh- dan puas dengan setiap tangis adu ku.

Maka,
 jangan tanya mengapa aku menghilang,
kerana aku butuh masa bersama Tuhanku,
tidak terhad di tikar sembahyang.

Maka jangan pelik andai aku terus diam.
Mengumpul segenap rasa.



No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget