Tuesday, 17 January 2012

Sambutlah Tangan Ku Ya Allah

Jalan yang penuh rintangan,
Ah,
Apa kau fikir jalan ini ditaburi intan permata?!

Terasa ingin berlari mendakap Mu,
Namun rantaian apa yang mengikat kaki ku?
Berat sekali.
Aku cuba meleraikan rantaian itu.


Terasa ingin berlari mendakap Mu,
Namun sering kali aku terjatuh.
Licinkah jalan?
atau,
Batu-batu itu yang cuba menghalang?
atau,
Butakah aku melihat jurang di hadapan?


Aku bangun,
lalu cuba meneruskan langkah ku...
Berjalan.
Ya.
Mana mungkin aku mampu berlari.
Walau rasa itu menggunung tinggi.


Aku jatuh lagi.
Pada tempat yang berbeda kadang-kadang,
dalam jurang yang sama kadang-kadang.


Aku bangun,
lalu cuba meneruskan perjalanan ini,
walau dengan merangkak.


Berlari kah
berjalan kah
merangkak kah...
selalu saja aku tersungkur jatuh.


Ya Allah,
Bila aku terjatuh,
lalu aku menghulurkan tangan,
janganlah Engkau enggan
menyambut tangan yang hina ini.


Ya Allah,
hamba ini hina.
Namun Engkau masih kurniakan kehidupan ini.
Dalam kesempatan yang masih bersisa ini,
ampunilah segala dosa hamba Mu ini.


Ya Allah,
hamba ingin terus kembara
menuju redha Mu.
Titian ini.
Persinggahan ini.

Di sana nanti yang kekal abadi.
Neraka atau Syurga.

...



"Eee. Jalan ni jadi ais.. licin. kena jalan hati-hati. slow-slow. tak suka ahh. tak suka jatuh".
"Siapa suka jatuh Bib?"
...




No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget